Tips Penyimpanan ASI Perah

Bagi ibu yang bekerja, Air Susu Ibu (ASI) perah (ASIP) merupakan jalan keluar untuk mempertahankan pemberian ASI eksklusif buat si kecil. Untuk mendapatkan ASIP dapat dilakukan secara manual (memijit payudara dengan jari) maupun menggunakan alat bantu (pompa ASI). Biasanya masing-masing ibu mempunyai kesukaan tersendiri cara memerah ASI. Tidak ada cara memerah ASI yang lebih superior terhadap lainnya.

Pemerahan ASI dapat dilakukan kapan saja, bahkan pada ibu yang tidak bekerja dan akan berada 24 jam disamping bayi. Sebagaimana diketahui, payudara yang kosong akan merangsang tubuh untuk menghasilkan ASI lebih banyak. Hal ini berlaku seperti  supply and demand dalam hukum ekonomi. Jadi apabila bayi tidak mengosongkan payudara ibu saat menyusui, pengosongan secara manual akan merangsang produksi ASI yang lebih banyak lagi nantinya.

Penyimpanan ASIP dapat dilakukan di dalam plastik khusus ASI, botol susu bayi, atau botol kaca yang bersih dan telah disterilkan. Agar ASIP dapat diberikan secara optimal pada si kecil, sebaiknya penyimpanan dilakukan dalam jumlah terbatas, sesuai dengan kemampuan minum bayi. Tentu perlu diperhatikan pula untuk memberi penanggalan dan waktu penyimpanan ASIP dilakukan. Hal ini berguna agar ASIP yang lebih dahulu diperah, lebih dahulu dipergunakan. Hal ini popular dengan singkatan FIFO (first in first out).

Berikut disajikan lama penyimpanan ASIP yang dianjurkan dalam tabel:

Suhu ruangan

(19-26oC)

Cooler*

(-15-4oC)

Lemari es**

(4oC)

Freezer     (1 pintu)

(-15-5oC)

Freezer (2 pintu)

(0–18oC)

(-20–4oC)

4-6 jam

24 jam

5 hari

2 minggu

3-6 bulan

6-12 bulan

*cooler = ASIP disimpan dalam termos pendingin bersama dengan ice packs.
**pada bagian dalam kulkas, bukan di pintu kulkas. Sebagian kepustakaan menyebutkan hingga 8 hari.

Pencairan ASIP dilakukan dengan cara thawing, yaitu:

  1. Mengeluarkan ASIP dari freezer dan menempatkannya di dalam kulkas 1 hari sebelum digunakan (ASIP akan mencair dalam waktu +10 jam), kemudian dikeluarkan dari kulkas dan dihangatkan.
  2. Menaruh ASIP beku di bawah aliran air hangat. Pencairan ASIP tidak dianjurkan dengan cara didiamkan pada suhu ruangan, karena berisiko menyebabkan pertumbuhan bakteri dalam susu.

Beberapa pembatasan penggunaan ASIP dalam praktek sehari-hari:

  1. ASIP yang telah diminum oleh bayi, harus dihabiskan dalam waktu 2 jam. Setelah 2 jam, sisa ASIP sebaiknya dibuang. Hal ini untuk menghindari pemberian ASIP yang terkontaminasi bakteri. Karena itu sebaiknya jumlah penyimpanan dan pemberian ASIP disesuaikan dengan kemampuan minum bayi.
  2. Apabila ASIP telah diencerkan, harus digunakan dalam waktu 24 jam.
  3. ASIP yang telah diencerkan tidak boleh dibekukan kembali.
  4. Untuk penyimpanan ASIP jangka panjang (>72 jam) sebaiknya gunakan botol plastik dengan food grade  atau botol kaca steril.

Warna, bau, kekentalan, dan rasa ASI dipengaruhi oleh diet ibu, sehingga tidak perlu cemas apabila ibu melihat warna ASIP berbeda-beda. ASIP yang disimpan setelah beberapa waktu akan terpisang menjadi 2 lapisan. Apabila hendak digunakan, goyangkan botol saat hangat agar ASIP kembali tercampur rata. Sebagian bayi sensitif dengan konsistensi, bau, maupun rasa ASI, sehingga menolak ASIP terutama yang telah dibekukan dalam waktu cukup lama. Untuk mengatasi hal ini, gunakan ASIP dengan masa beku lebih pendek.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s